Kapan Olahraga Akan Kembali? Inilah Yang Harus Diketahui

Kapan Olahraga Akan Kembali Inilah Yang Harus Diketahui

Liga olahraga menghadapi rintangan yang besar, tetapi bukannya tidak dapat diatasi, bahkan untuk menampilkan kembali pertandingan di televisi. Fans di tribun? Tunggu sampai tahun depan.

Selama konferensi pers Selasa malam, Presiden Trump membuat permohonan pribadi yang mungkin beresonansi dengan setidaknya beberapa penggemar olahraga di seluruh negeri.

“Kami harus mendapatkan olahraga kami kembali,” kata Trump. Aku lelah menonton pertandingan bisbol yang berusia 14 tahun.

Trump mengatakan dia sedang mengumpulkan panel ahli – termasuk komisaris dari setiap liga utama di negara itu – untuk mencari cara agar pertandingan kembali ke stadion di seluruh negeri.

Baik Gubernur Andrew M. Cuomo dari New York dan Dr. Anthony S. Fauci, ahli penyakit menular dari pemerintah federal, menyatakan dukungan minggu ini untuk gagasan menggelar pertandingan tanpa penonton di tribun.

Jadi seberapa realistis kita akan melihat olahraga lagi tahun ini? Apa sebenarnya yang dibutuhkan?

Berikut adalah jawaban atas beberapa pertanyaan yang lebih mendesak saat dunia olahraga merenungkan bagaimana melanjutkannya selama krisis kesehatan global ini:

> Mengapa kita tidak memiliki olahraga untuk ditonton sekarang?

Acara olahraga – dengan penggemar yang dikemas dalam tribun yang nyaman, pertemuan sempit, dan antrean yang ada di mana-mana – sesuai dengan definisi yang tepat dari jenis pertemuan massal yang menurut para ahli harus kita hindari saat ini untuk menghentikan penyebaran virus corona. Dan ini bukan hanya tentang game itu sendiri: Pikirkan tentang penggemar yang bepergian ke dan dari stadion, berkumpul di tempat parkir, berkumpul di bar sebelum dan sesudah acara.

“Anda menyatukan sekelompok orang yang biasanya tidak mencampur dan mengemasnya sangat berdekatan untuk waktu yang lama,” kata Dr. Julie Vaishampayan, ketua komite kesehatan masyarakat untuk Infectious Diseases Society of America. “Risiko pergi, itu jauh di atas hanya duduk di restoran.”

> Jadi, tidak bisakah game dimainkan tanpa penggemar dan hanya disiarkan di televisi?

Itu adalah opsi yang sedang dihadapi liga-liga di seluruh Amerika dan di seluruh dunia sekarang. Tapi ini bukanlah solusi yang sederhana. Pada tingkat dasar, haruskah kita merasa baik-baik saja jika meminta ratusan atlet di seluruh negeri untuk mengabaikan pedoman kesehatan global untuk bermain olahraga sebagai hiburan kita? Para atlet tidak hanya akan bertemu beberapa kali seminggu untuk pertandingan. Mereka mungkin harus berlatih dan mengambil bagian dalam kegiatan tim lainnya.

“Bahkan jika mereka ingin bermain di stadion kosong, itu membuat para pemain dalam risiko,” kata Vaishampayan, yang menonton sepak bola dan mengatakan dia tidak dapat membayangkan N.F.L. beroperasi tahun ini. Tidak ada yang mengatakan bahwa pemain tidak akan terinfeksi di rumah dan membawanya ke lapangan.

Liga Olahraga

> Apa masalah besar tentang beberapa lusin orang di lapangan olahraga?

Mungkin liga dari https://www.maboswinvip.com/ dapat menciptakan sistem pengujian dan karantina yang sangat rumit bagi pemain dan pelatih untuk memastikan bahwa hanya atlet bebas virus yang berhasil masuk ke lapangan atau lapangan bermain.

Tetapi siaran olahraga profesional, sebenarnya, melibatkan pertemuan yang jauh lebih besar daripada sekadar sekelompok atlet dan pelatih. Misalnya, Bundesliga, liga sepak bola teratas Jerman, memperkirakan bahwa sekitar 240 orang – pemain, staf tim, ofisial, dan staf penyiaran – akan dibutuhkan untuk sebuah pertandingan bahkan jika itu dimainkan secara tertutup.

> Jika pementasan game masih menimbulkan banyak risiko, mengapa ada orang yang melakukannya?

Ada gagasan bahwa liga olahraga kami mewujudkan beberapa elemen inti dari karakter nasional kami dan bahwa kembalinya mereka akan mewakili simbol kenormalan yang diperlukan di masa percobaan ini.

Baca juga : 4 Klub Eropa Dengan Kerugian Besar Karena Corona